Bosscha Observatory

Dulu jaman SMA gue pernah bercita-cita jadi astronom..pernah bercita-cita kerja di NASA..Tapi baru sekarang jalan-jalan ke Bosscha Observatory di Lembang..๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ


Bosscha Observatory buka buat umum (kelompok kecil di bawah 20 org) cuma di hari Sabtu jam 9-13, biayanya 15rb per orang. Dan ada jadwal masuknya, karena kita dateng jam 11.15 jadi kita dapet jadwal yang jam 12. Selama nunggu kita ngaso dulu di bawah pohon sambil merumput..hehe 


Setelah boleh masuk, kita diminta berdiri di pinggir “panggung” ngelilingin teleskopnya..trus mulai lah penjelasannya oleh salah satu peneliti bintang di sana..

Gue betah deh dengerinnya..banyak info yang bikin gue ber”wow”, gue baru tau ini Bosscha Observatory dibangun tahun 1923, di tahun jadul kek gitu tapi kok udah bisa bikin tempat se”canggih” ini..amazed sayah..

Diameter Teleskop ini cuma 60cm, panjangnya 11 meter, dan bisa melihat benda jadi 1100x lebih besar. Jangan coba2 liat matahari pake teleskop ini..bukan cuma bisa bikin buta, tapi cahayanya bisa tembus ampe kebelakang kepala..๐Ÿ™ˆ๐Ÿ˜Ž

Di Bosscha Observatory ini kegiatannya untuk mengamati bintang, jarak bintang paling dekat itu 4 tahun cahaya..jadi kalo sekarang kita bisa liat bintang itu, berarti yg kita liat itu adalah cahaya bintang 4 tahun yang lalu..kegiatan mengamati bintang pastinya dilakukan malam hari ya..nah Bosscha Observatory buka untuk umum di malam hari hanya bulan April-Oktober..definitely we’ll come back during that time..so excited..๐Ÿ˜Š

Kubahnya di bangunan ini beratnya 56 ton, hanya bisa terbuka selebar 2 meter, tapiii kubahnya bisa muter jadi bisa liat ke sekeliling juga..keren yah..dan panggungnya bisa naik turun juga tanpa ada plafon yg nahan di bawahnya, hanya ada 3 rantai yg ngejagain panggungnya..dan panggungnya ini cuma bisa nahan beban 100kg canggih ya..tahun 1923 lhooo bikinnya ini..

Kenapa dulu dipilih bikin tempat di Lembang sini, karena wilayahnya aman dari gempa & tumpahan lahar gunung ga bakal ke sini..pinter ya orang Belanda mikirin ampe ke sana supaya tempat ini bisa bertahan beratus-ratus tahun. Tapi yang ga diprediksi adalah ternyata Bandung tumbuh begitu pesat, Lembang pun kena imbas..jadi terlalu banyak bangunan (rumah, hotel dan lain-lain) yang bikin polusi cahaya, jadi ngamatin bintangnya ga bisa semudah jaman dulu waktu masih hutan semua hahaha..

Sampe sekarang belum pernah direnovasi (paling ya dicat2 aja katanya), jadi semua bangunan di Bosscha Observatory masih asli..dan ampe sekarang Bosscha Observatory masi didanai pemerintah Belanda..yang bikin khan juga dulu dananya dari dermawan Belanda si Pak Bosscha itu, trus pas Indonesia merdeka diserahin ke pemerintah, trus ama pemerintah diserahin ke ITB.

Nah katanya sekarang lagi dibikin tempat peropongan bintang seperti Bosscha Observatory ini di NTT, tahun 2020 selesai katanya..tapi ga usah jauh-jauh ke sana karena semua dikendaliin dari Bosscha Observatory juga kok..ih seru deh..

Setelah sesi penjelasan ama si Mas Peneliti, kita diminta ke ruangan multi media buat dijelasin lebih banyak tentang planet-planet, galaksi dan polusi cahaya..


Nah ini contoh polusi cahaya level 1 (makin kecil angkanya, berarti semakin sedikit polusi cahayanya), makanaya bisa keliatan sebagus & sebanyak itu bintangnya..

Dimana tuh bisa liat langit di Indonesia yg polusi cahayanya level 1? Mauuu ke sana..

Gue seneng banget deh ke sini, Nara pun happy..jadi siapa yang pengen liat teropong bintang? Yuukk ke Bosscha Observatory..
Happy Holiday yaa
BheBoth

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s