“Bu..saya mau pamit..”

Ibu2 pasti kalo denger kalimat ini dari babysitter atau ART di rumah pasti langsung spaneng..dan itu kejadian ama gue 2 hari yang lalu..walopun gue tetep “stay cool” siy di depan si mbaknya Nara ini..hehe..

Dalam hati n kepala gue langsung mikir mesti langsung cari ganti dan langsung kebayang keribetan lainnya n kepikiran Nara ntar sedih apa ga ditinggal si mbak..pas bilang mau berhenti itu siy si mbak bilang mau berhenti akhir bulan atau sampai ada penggantinya..dia mau pulang kampung atau pindah ke Yogya ke tempat tunangannya..

gue bilang ya sudah lah kalo mau berhenti ya mau gimana lagi..trus gue langsung bilang ke Nara di depan si mbak “Nara, mbak nanti ga mau kerja lagi ya, mau pulang kampung” trus Nara dengan polosnya nanya “kenapa?” hihihi..

trus gue tanya aja ama si mbak “emg kenapa kamu ga betah?, atau mau kawin?”, trus mulai lah dia cerita, bukan karena ga betah dan dia mau kawinnya jg masi lama, tapi dia tuh ribet ama tunangannya yang suka ngerecokin dia mulu, jadi menurut si mbak cowonya ini cemburuan, suka larang2 dan dia ga bole punya temen cowo, dia merasa (dan gue yakin ini juga dikomporin ama cowonya) kalo nanti dia tinggal berdekatan bakal jadi ga ribet..

jadi lah malam itu gue malah ngobrol ama si mbak..gue tanyain juga rencana dia kuliah nanti gimana..gue emang udah janji mau kuliahin dia, setahun belakangan khan udah ikut kejar paket C dan dia udah lulus, nilainya pun terbaik di sekolahnya..udah beli laptop segala (pake duit dia sendiri ini siy) buat belajar krn dia ga bisa komputer sama sekali, jadi sebelum kuliah ngebiasain dulu pegang komputer katanya..

lha trus kalo mau pulang kampung, mau ngapain donk? masa’ cuma gara2 laki-laki insecure yang ga percaya ama dia, trus dia mesti ngorbanin masa depan dia sendiri? ga fair amat..belum jadi suami aja udah banyak aturan yang ga penting..akhirnya si mbak emang ngaku kalo dia sebenernya juga ga suka digituin ama cowonya itu, katanya “Saya ga bisa jadi diri sendiri bu, harus selalu ngikutin dia maunya gimana”, gue miris dengernya..

bukan apa2 ya..mbak g ini baru 19 tahun, kerja ama gue udah 3 tahun, dia tunangan mgkn udah hampir 1 tahun, pacarannya udah 2.5 tahun..dia harus jauh dari pacarnya itu, jauh dari keluarga, cari duit sendiri dari umur 15 tahun..gue tuh ngebayanginnya aja sedih, dulu gue umur 15 tahun mah mana tau cari duit? umur 18 tahun mana mau tunangan? wong hidup lagi seru2nya..main2 ama temen, jalan2, happy2..ini si mbak masi “kecil” begini udah diribetin ama hal2 yang harusnya dia ga perlu ribet..

dulu waktu gue tawarin buat ikutan Kejar Paket C itu, gue bilang ama dia, gue mau dia sekolah lagi karena gue mau dia jadi “orang”, gue liat dia mayan pinter dan ada kemauan belajar, tiap gue ke toko buku, selalu gue kasih kesempatan dia buat beli buku, entah itu buku belajar bahasa inggris, atau buku komputer atau cuma sekedar buku cerita..

bapaknya dia cuma sanggup nyekolahin dia sampai SMP trus langsung disuruh kerja..adeknya dia malah cuma disekolahin ampe SD ama bapaknya, ktnya ga sanggup lagi, jadi sekarang yg biayain adeknya ya si mbak gue ini..gue pikir kalo gue bisa sekolahin si mbak dan masukin dia ke perguruan tinggi, at least gue udah memutus sejarah yang berulang..jadi nanti Insya Allah kalo emang Allah kasih rejeki, setelah dia lulus, dia bisa dapet kerjaan yg jauh lebih baik dari kerjaan babysitter, dan dia bisa nyekolahin adiknya sampai lulus kuliah juga..

dan nanti misalnya dia berkeluarga dia bisa jadi istri dan ibu yang baik yg bisa jadi partner suaminya dan “guru” buat anak2nya jadi anak2nya bisa jadi “orang” juga..dia harus bisa berdiri di kedua kakinya sendiri..karena ga ada yang bisa dia andelin selain itu, ortunya bukan orang berkecukupan, mau bergantung ama laki2 insecure itu ataupun laki2 lainnya? iya kalo jodoh? khan ga ada yang tau nanti kaya’ apa..makanya harus prepare for the worst..

sounds lebay ya gue? hehe well at least itu yang ada di pikiran gue, dan kynya gue harus bantu orang2 di sekitar gue, ga perlu yang jauh2 deh..satu dulu aja si mbak ini yang emang jadi tanggung jawab gue..akhirnya setelah gue n si mbak ngobrol panjang lebar, akhirnya dia ngomong sendiri “berarti saya bego ya bu, mau aja bgtu, harusnya khan diri saya lebih penting daripada hubungan saya ama dia ya” trus dia lanjut lagi “kalo gtu saya ga jadi pulang deh bu, saya mau di sini aja ama Nara” 🙂

Sometimes people just need someone to talk to, so they can think clearly..kalo udah buntu (apalagi sambil dikomporin) yang ada ngambil keputusan jadi berdasarkan emosi, apalagi ini masi abg yah..mana lah bisa mikir panjang..tapi alhamdulillah yg dulu di awal gue omongin ternyata melekat banget ama dia..dia bilang kemaren itu “yang dulu Ibu bilang itu emang bener, kalo jadi perempuan itu harus pinter, mandiri, saya mau yang kaya’ gtu bu..saya bener2 pengen kaya’ gtu” huhu jadi terharu..

Nah sekarang gue cuma bisa berdoa semoga emang dia ga jadi pulang..tapi lumayan siy kemaren buat jadi shock therapy gue, so i dont take everything for granted..kalo emang nanti beneran dia mau pulang, semoga itu yang terbaik buat dia dan buat keluarga gue..Amin..

 

BheBoth

 

2 thoughts on ““Bu..saya mau pamit..”

  1. waaah aku jadi terharu, beruntung banget dia kerja sama mba..
    terkadang emang manusia butuh seseorang untuk diajak ngomong ya, soalnya kadang kita terlalu cepat memutuskan suatu hal. padahal kalo dipikir-pikir lagi ternyata keputusan kita itu belum tentu yang terbaik..
    semoga ini jadi yang terbaik buat keluarga mba.. aamiin..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s