Sekolah buat jadi Orang Tua..part 2

Alhamdulillah dikasi kesempatan buat belajar jadi orang tua yang lebih baik lagi..karena sama2 tau klo jadi orang tua itu ga ada sekolahnya, makanya gue dan hqm sebisa mungkin cari informasi sebanyak2nya dari orang2 yang emang kompeten di bidangnya..salah satunya Ibu Elly Risman dari Yayasan Kita dan Buah Hati..kali ini seminarnya diadain ama SupermomsID, kumpulan emak2 yang mau belajar terus ttg pengasuhan anak dan dengan rela hati kerja keras buat bikin seminar ini..thumbs up to u moms..

Kalo yang dulu gue pernah ikut khan judulnya Disiplin dengan Kasih Sayang, nah yang ini judulnya Komunikasi Pengasuhan Anak..intinya di seminar ini mau ngomongin hal yang sepele banget tapi dampaknya luar biasa buat anak kita..yaitu mau ngomongin tentang NGOMONG..yup..simple yet powerfull..

Di seminar kemaren Ibu Elly banyak banget kasih contoh2 di sekitar qta yang bikin qta ketawa2, ngetawain diri sendiri lebih tepatnya, karena ternyata banyak bgt kesalahan yang udah qta buat secara sadar atau ga..banyak juga contoh2 dari klien2 beliau yang bikin tercengang2..bahwa dari kesalahan komunikasi ama anak, bisa bikin dunia HANCUR..kesannya lebay ya..tapi pengalaman beliau nanganin orang tua dan anak2 yang bermasalah itu fakta dan dari hasil riset..jadi klo lebay ya itu kenyataannya yang ada sekarang..

dengan pola dan komunikasi pengasuhan yang salah, maka banyak masalah yang tidak terpecahkan dalam diri anak yang akibatnya bisa merambat kemana2, kalo anak bermasalah di keluarga maka ada kecenderungan dia akan PACARAN lebih dini, jaman skrg tembak-menembak itu udah ada di kelas 1-2 SD lho..(bayangin tuh!), klo udah pacaran bisa berlanjut ke SEX BEBAS (tau khan berita ttg pelacur umur 15-17 thn yg heboh lom lama ini). Klo udah sex bebas trus hamil, abistu ABORSI, tahun 2010, rumah sakit tertua di jakarta menangani kasus akibat aborsi 128 anak usia 15-17 thn, dan kebanyakan kasus2 itu orang tua si anak tidak mau datang ke RS, padahal RS butuh persetujuan orang tua untuk penanganan lebih lanjut untuk kasus2 yang parah.

Akibat lain dari sex bebas dan hamil adalah PUTUS SEKOLAH, mau ga mau si anak harus berenti dari kegiatan sekolahnya klo sudah hamil, atau dinikahkan (padahal di Islam ga bole khan menikahkan orang yg hamil) dan IMO menikah itu bukan jawaban dari masalah ini..yang ada tambah runyam, anak umur 15 tahun disuruh nikah..kalo udah nikah, ga menutup kemungkinan buat BERCERAI, orang dewasa yang ngambil keputusan untuk menikah aja bisa cerai di tengah jalan, apalagi anak ABG yang dipaksa nikah..Akibat laennya ga lain dan ga bukan adalah NARKOBA dan HIV/AIDS..duh merinding deh kalo ngebayangin kaya’ gtu..

Qta bisa aja mikir “ah, ga mungkin lah anak gue ky gtu, gue khan Ibu Rumah Tangga, tiap hari gue bisa awasin”, atau “ga lah gue khan selalu bisa ngawasin walopun gue kerja” tapi ternyata banyak kejadian anak perempuan jadi pelacur dan banyak anak laki-laki yang korban narkoba walopun ibunya Ibu Rumah Tangga..jadi qta ga bisa jamin, orang tuanya sibuk atau ga, tapi gimana pola pengasuhan qta terhadap anak yang bisa membentuk anak qta di masa depan. Ibu Elly kemaren mencontohkan anak salah satu pejabat, umur 15 tahun punya pacar 15 orang..orang tuanya terlalu sibuk jadi ga sempet merhatiin anaknya makanya dia cari perhatian ama orang lain yang jauh lebih tua dari dia..ada juga anak yang jadi pelacur tiap pulang sekolah, padahal ibunya Ibu Rumah Tangga dan setiap hari antar-jemput..jadi tetep aja bisa kecolongan..

Ada banyak kekeliruan Orang Tua dalam berkomunikasi ama anak, yang pertama adalah BICARA TERGESA-GESA, alias ngomongnya buru2, cepet2 jadi anak ga nangkep isi/pesan apa yang mau disampaikan..kadang ngomongnya panjang lebar dan terburu2 jadi makin ga “masuk” ke anak..kadang kondisi yang mengharuskan qta terburu2, entah karena telat bangun, atau jarak kantor atau sekolah yang jauh dr rumah, jadi mesti bangun lebih pagi, dan semua serba cepet sampai ga sempet ngomong dengan bahasa yang mudah dipahami anak..

yang kedua adalah TIDAK KENAL DIRI SENDIRI, di sini yang dimaksud adalah si Orang Tua tidak bener2 kenal dengan dirinya sendiri..coba deh tuliskan kelebihan dan kekurangan qta sebanyak2nya dalam 2 menit..setelah selesai, bandingin lebih mudah mana mikirin kelebihan atau kekurangan? dan jumlahkan, ada berapa kelebihan dan kekurangannya? lebih banyak mana? kalo qta kenal diri kita dengan baik maka biasanya hal kaya gini is a piece of cake..emang kadang lebih gampang menilai orang lain dibanding diri sendiri, apalagi klo yg diliat kekurangannya..hehe..kalo ama diri sendiri aja qta ga kenal dengan baik, gimana mau kenal dengan anak kita?

yang KETIGA adalah LUPA bahwa SETIAP INDIVIDU itu UNIK..setiap anak itu unik, ga ada yang sama persis..yang kembar aja bisa beda, apalagi anak qta ama anak tetangga..jadi kalo ngomong ama anak, JANGAN PERNAH BANDINGKAN dengan orang lain..

yang KEEMPAT adalah qta ga sadar ada Perbedaan Kebutuhan & Keinginan Anak..kadang qta suka “sok tau” kalo qta tau yang terbaik buat anak qta..sebenernya itu yang terbaik buat anak atau buat qta? contohnya : anak pengen minum air putih, si ortu suruh minum susu, anak ga mau, ortu paksa sambil marah2..yang ada susunya ga jadi diminum, ortu tambah marah, anak jadi tambah ga mau minum susu..

yang KELIMA, KEENAM dan KETUJUH adalah TIDAK MEMBACA BAHASA TUBUH, TIDAK MENDENGAR PERASAAN dan KURANG MENDENGAR AKTIF..anak itu khan mahluk yang sensitif dan paling jujur ya..kalo dia merasa tidak suka pasti keliatan dari bahasa tubuhnya, dan ini kadang suka tidak diindahkan oleh orang tuanya..dan saat anak cerita, kadang ortu ga peka dengan perasaannya, mendengar sambil lalu, disambi dengan pekerjaan yang lain dan tidak merespon secara aktif saat anak bicara..mendengarkan perasaan juga tidak mudah (ngomongnya mah gampang, prakteknya susaaah bgt hihi), kalo lagi bicara dengan anak yang sedang bermasalah, liat bahasa tubuhnya, baca pesan apa yg ada di sana dan jangkau perasaannya (sedih kah, marah kah, malu, kecewa), lalu buka komunikasi dengan MENAMAKAN PERASAAN itu contoh : “kamu kesel sekali ya?” atau “kamu sedih ya digtuin temenmu”, JANGAN TAKUT SALAH menamakan perasaan anak, kalo salah nanti anak akan memberitahukan yang sebenernya dia rasakan, inilah yang disebut MENDENGAR AKTIF..jadi bukan cuma sekedar mendengarkan, tapi juga memberi respon terhadap perasaannya..yang penting di sini PERASAANnya ya..bukan kejadiannya..kalo anak dipukul temen, jangan tanya “trus kamu balas pukul lagi ga?” hehe..*emaknya mantan preman mungkin*, tapi tanya ttg perasaaannya “kamu marah donk dipukul?”, nanti cerita itu akan mengalir dengan sendirinya..

yang KEDELAPAN adalah menggunakan 12 gaya populer yaitu : memerintah, menyalahkan, meremehkan, membandingkan, mencap, mengancam, menasehati, membohongi, menghibur, mengeritik, menyindir, menganalisa. kedua belas gaya ini tidak boleh diterapkan saat anak sedang bermasalah..pada saat anak sedang bercerita dia sedang sedih, yang dia butuhkan hanyalah qta mendengarkan dia secara aktif, TAHAN DIRI untuk tidak menasehati atau menganalisa, nanti saat sudah reda, baru qta bisa memberikan nasehat..

yang KESEMBILAN adalah tidak MEMISAHKAN ini MASALAH SIAPA, secara ga sadar dan reflek, ortu suka menghilangkan anak dari KONSEKUENSI dan RESIKO..padahal hidup ini ga akan lepas dari konsekuensi dan resiko khan? ortu ga akan hidup selamanya..ga bisa selalu menjadi problem solver buat anak..anak harus belajar menghadapi konsekuensi dan resiko dalam hidupnya..tapi emang perasaan GA TEGA itu yang paling susah buat ortu..kalo urusan anak, mana ada yang tega liat anaknya kesusahan? contohnya : anak ke sekolah ketinggalan buku PR, lalu dia menelpon minta dianterin karena takut disetrap..krn ga tega biasanya ortu mau mengantarkan buku PRnya ke sekolah..tapi hal ini tidak mengajarkan anak menerima konsekuensi dan resiko..harusnya anak bertanggung jawab atas perbuatannya..dengan begitu dia ga akan mau lupa lagi bawa buku PRnya..

yang KESEPULUH adalah selalu menyampaikan pesan “KAMU”, biasanya kalo orang tua marah yang keluar kata2nya adalah “kamu ini bandel banget ya”, dan biasanya disertai nada yg TINGGI..kalo pesan ini dimulai dengan kata “SAYA” (dan biasanya klo nyebut diri sendiri agak susah dengan nada tinggi), mulai kalimat dengan menyebut diri sendiri bisa dengan “saya/mama/papa” lalu sebutkan “perasaan” yg dialami dan disertai alasannya..contohnya “mama kesel kalo kamu ga mau tidur siang karena nanti kamu kurang tidur bisa sakit”, pesan ini lebih bisa diterima, karena anak jadi mengerti yang tidak disukai ibunya adalah perilaku dia yang tidak mau tidur siang..bukan pribadi si anak yang ibu tidak suka..

Jadi kalo liat poin2 di atas, boleh ga siy qta marah ama anak? ya kalo anak salah qta orang tua tetep boleh marah lah, tapi dengan cara yang berbeda..pola pengasuhan yang jadul ga usah dilakuin lagi..jaman khan dah modern, masa’ ngasuh anak masi sama ama gaya nenek moyang qta? ubah cara pandang qta terhadap suatu masalah, ubah cara ngomong qta ama anak, karena dengan memperbaiki komunikasi pengasuhan anak, qta lah yang turut andil dalam tahap membentuk KEPERCAYAAN DIRI, HARGA DIRI dan KONSEP DIRI anak yang akan berguna buat anak qta..bukan buat qta, tapi buat ANAK qta..

mudah2an gue n hqm bisa ikutan seminar sesi kedua nanti tentang Mendidik Anak dengan Cinta dan Logika, kesannya lebay ye gue ikut seminar2 mulu..hehe..gpp lah emang gue lebay kok kalo urusan anak..gue ga malu dan ga males buat belajar terus..karena gue tau jadi orang tua itu ga gampang..ngomongnya aja gampang, ngelakuinnya susyeeee..dan jadi orang tua ga ada sekolahnya..jadi bisa belajar darimana aja, ambil yang baik2 dan selalu berusaha memperbaiki diri biar bisa kasih yang terbaik buat anak qta..karena anak itu titipan Allah buat qta (bukan buat neneknya atau babysitternya) jadi tanggung jawab penuh ada di orang tua si anak khan, tanggung jawab di dunia dan di akhirat..

BheBoth

14 thoughts on “Sekolah buat jadi Orang Tua..part 2

  1. makasi ya mbak Bhebhot infonya🙂
    kalo aku baca2, sepertinya sebagai ibu/ orang tua harusnya lebih banyak bersimpati dan empati terhadap anak. Jaman sekarang, bukan jaman dulu lagi. So, pengasuhannya juga udah beda. Kalo jaman dulu, anak bisa diatur semau kita, diperintah, di-kerasin. Tapi sekarang, jaman udah berbeda, yang namanya informasi, teknologi sudah berkembang pesat. So, si anak lebih kritis dan menuntut kemandirian. So, orang tua harus lebih demokratis.

    Gitu ya mbak Bhebhot, kalo aku tangkep. Bener ga ya? hehehe

    • hehe..ya yg pasti ga bisa ky jaman org dulu, maunya ortu aja yg didenger, anak ga bisa punya pendapat..hare gene gtu loohh..hehe..tp tetep harus ada aturan dasar..jadi anak juga tau batasan2nya..

  2. wow! Isi seminarnya Amazing ya Both : ) thanx anyway for sharing this precious info. Semoga Alloh selalu menunjukkan jln bagi kita semua utk menjadi ortu yg ‘baik&benar’. Mari kita ‘perbaiki’ Indonesia dimulai dr memperbaiki diri kita sendiri dan menularkannya ke anak2 qta, generasi penerus bangsa. amin. *ikutan lebay*

    • lebih “kena” kalo ikut seminarnya prim..banyak contoh2 yg sehari2 banget..jadi qta bener2 “kebuka”..ya smg qta tetep bisa kasi yg terbaik buat anak qta ya..

  3. lengkap banget both review nya…makasih yah udah share bisa bolak balik nih kesini buat mengingatkan aku…

  4. Pingback: Sekolah buat jadi Orang Tua.. Part 3 | welcome to my words

  5. Pingback: Sekolah buat jadi Orang Tua dari seminar ibu ELLY RISMAN « Puspa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s