Let’s Shape UP..

Sabtu kemaren gue ikut seminar yang diadain Fashionesedaily & Mommiesdaily kerjasama ama Nestle dan QMfinancial dengan pembicara mbak Ligwina Hananto..Judul seminarnya Shape Up Your Financial Future..hadeehh beraaatt yee judulnya?!

tapi ternyata seminarnya menyenangkan..mbak Wina seru banget bawain materi yg “berat” itu..ngasi contoh2 kasus kebanyakan dari pengalaman pribadi dia nanganin klien2nya..ga berasa deh seminar yg hampir 3 jam itu..dan senangnya gue menang kuis2nya..tumben banget itu gue pengen angkat tangan jawab kuis..biasanya males, atau ga PD, tengsing khan jadi pusat perhatian disuruh jawab depan banyak orang..untungnya jawabannya bener semua..lumayan dapet 2 hadiah tas buat dibawa pulang..yeay! *sorry ya, Ndah!*

Seminar ini dibuka dengan pernyataan Menabung Saja Tidak Cukup..

Dulu mungkin qta mikirnya harus bisa nabung niy buat biaya kuliah anak yang makin mahal..kalo nabung biasanya dimana siy? di bawah bantal? di lemari? di tabungan reguler? tabungan pendidikan? ternyata itu semua ga bakal cukup..kenapa? karena ada yang namanya inflasi..kalo untuk kebutuhan jangka panjang tabungan qta ga akan kuat menghadapi inflasi yang besarnya kurang lebih 10 % per tahunnya..

Gue memang sudah biasa menyisihkan uang gue di depan, alias tiap dapet duit, langsung disisihin 10-30% buat ditabung. Jadi nabungnya duluan..apalagi sekarang gue nabung didebit otomatis dari rekening bank warna biru itu buat Tabungan Rencana dan dua account Reksadana..jadi memang mau ga mau mesti disiplin nabung..karena kalo ga khan ntar ga bisa didebit, maluw donk eyke..hihi..

Kenapa siy mesti nabung ke Reksadana, karena ya balik lagi kalo nabung yg konvensional ga bakal cukup..okay mungkin buat tujuan jangka pendek masih bisa kekejar, tapi kalo untuk tujuan jangka panjang misalnya 15 tahun lagi, duit tabungan akan kegerus ama inflasi..jadi memang saat ini Reksadana yang paling cocok buat gue..

Mungkin masih ada yang ga tau atau ragu-ragu mau beli Reksadana..gue jelasin singkat aja ya..Reksadana itu ibaratnya wadah dimana sekumpulan orang menitipkan uangnya untuk dibelikan saham secara kolektif..jadi kaya’ patungan gtu deh..kalo beli saham langsung khan minimal mesti punya 50 juta *kalo ga salah ya* nah kalo beli Reksadana cukup dengan uang 100 ribu, qta udah bisa punya reksadana..belinya dimana? bisa beli ke Manager Investasinya langsung atau lewat Bank Agen Reksadana..dateng aja ke bank2 umum ya kaya si bank berwarna biru atau bank kuning-hitam, oiya kalo saran dari Mbak Ligwina better beli ke bank asing karena laporannya lebih jelas..Nah klo dah dateng ke bank, tanya ke bagian Customer Service, bilang aja “mbak, mas, saya mau beli reksadana, gimana caranya?”, nanti juga dijelasin kok *mudah2an dapet CS yg pinter jadi jelasinnya detail*

Reksadana itu yang umum dibagi menjadi 4 jenis :
1. Reksadana Pasar Uang : LOW RISK, LOW RETURN, jangka waktu < 3 tahun
2. Reksadana Pendapatan tetap : jangka waktu < 5 tahun
3. Reksadana Campuran : jangka waktu 5-10 tahun
4. Reksadana Saham : HIGH RISK, HIGH RETURN, jangka waktu > 15 tahun

Nah produk-produk Reksadana itu buanyaaak banget..kalo mau tau lebih banyak bisa liat di Infovesta, di situ dijabarin performance tiap reksadana dalam 3 tahun ke belakang..memang performance di masa lampau tidak bisa menjadi jaminan di masa depan..tapi bisa menjadi track record yang baik khan?

Sebaiknya qta punya 1 reksadana untuk 1 tujuan. Misalnya niy, untuk tujuan Dana Pendidikan Kuliah anak qta beli Reksadana Saham A, untuk Dana Pensiun qta beli Reksadana Saham B. Biar lebih terorganisir. Kalo mau punya banyak Reksadana untuk 1 tujuan juga gapapa, asal jangan punya 1 reksadana untuk banyak tujuan, ya dana liburan, dana pendidikan, dana pensiun..wah bisa repot itu..nanti yang ada reksadananya kepake lebih banyak buat Dana Liburannya daripada Dana pensiun atau pendidikannya..hehehe

Jadi sebelum membeli Reksadana, tentukan dulu TUJUAN LO APA, harus spesifik ya..Misalnya saya punya tujuan membuat Dana Pensiun 30 tahun lagi sebesar 3 M..gimana cara ngitungnya, coba liat ke QMfinancial aja..di situ ada kalkulator yang bisa digunain..asal jangan jantungan aja yaaa..hehe..Satu PR gue yang lom tercapai dengan Reksadana ini adalah dana Kesehatan Pensiun dan Dana Menikah Anak..Dua items itu yang kaya’nya bakal butuh dana besar..jadi mesti disiapkan juga dari sekarang..mudah2an tahun ini bisa dimulai, mumpung masi lama jadi dengan investasi per bulan yang tidak terlalu besar dalam jangka waktu yang cukup panjang qta bisa mendapatkan hasil yang maksimal.

Okay setelah punya tabungan di Reksadana, sebenernya apa lagi yang qta butuhin siy? jawabannya adalah Asuransi..asuransi itu macem2 ya..ada Asuransi Jiwa, Asuransi Kesehatan, Asuransi Kebakaran (untuk properti) dan sebagainya. Tapi ga ada tuh istilahnya Asuransi Pendidikan, Asuransi Pendidikan itu merupakan Asuransi Jiwa dalam bentuk Endowment, alias duitnya bakal turun di tahun-tahun tertentu yang telah ditentukan..Itu pinter-pinternya orang Indonesia aja jualan, makanya ditempelin kata Pendidikan, biar laku..karena terbukti, para orang tua suka kalap ama sesuatu yang dilabeli Pendidikan..pokoknya harus punya segala yang berbau pendidikan..hehehe..*lebay*

Asuransi sendiri jadi masalah yang cukup pelik *halah* buat gue..kenapa? karenaaaaa…gue ama hqm lom punya Asuransi Jiwa Murni..qta punya yang dalam bentuk UnitLink..hiks..*menyedihkan ya* Asuransi kesehatan pun cuma yang dapet dari kantor masing2, jadi ini masih PR BESAR buat gue n hqm..pengennya siy ambil Asuransi Jiwa Murni dan Asuransi Kesehatan Murni, tapi dana terbatas niy..satu-satu harus diberesin deh..karena semakin tua qta ambil asuransi maka premi yang harus dibayarkan pun akan semakin besar..

Asuransi Jiwa Murni itu wajib dipunyai oleh pihak yang menghidupi keluarga..dalam rumah tangga gue, pastinya hqm yang harus punya, karena penghasilan dia jauh lebih besar dari gue, dimana kalo gue yang duluan “ga ada” dia n Nara masi bisa hidup layak dari gaji dia. So gue sebenernya ga perlu Asuransi Jiwa Murni karena gue bukan yang “menghidupi” keluarga kecil ini. Asuransi jiwa murni ini sebenernya preminya jauh lebih murah daripada asuransi jiwa yang pake embel2 lain, tapi uangnya akan HANGUS kalo dalam waktu perlindungan yang tertanggung tetap hidup..*alhamdulillah donk ya dikasi umur panjang* hihi

Cara menentukan berapa uang pertanggungan yang qta inginkan dari sebuah Asuransi Jiwa itu adalah minimal UPnya bisa digunakan dalam 10 tahun pertama. Jadi dihitung, misalnya pengeluaran rata2 per bulan 5 juta, berarti 5 juta x 12 bulan x 10 tahun adalah 600 juta rupiah. Atau bisa juga qta menghitung dengan cara berapa besar UP yang saya butuhkan agar apabila UP tersebut saya simpan di deposito akan menghasilkan bunga per bulan sebesar 5 juta?. Nah qta dateng deh ke agen Asuransi, minta secara spesifik “ASURANSI JIWA MURNI” dengan nilai UP yang qta inginkan. emang katanya sekarang agen asuransi jarang yang mau jual produk ini, mungkin karena komisinya kecil ya. jadi qta yang harus inisiatif nanya produk ini, kalo engga nanti bakal ditawarin asuransi jiwa yang pake embel2..hehe..

Kalau udah bisa nabung n beli Reksadana n punya Asuransi..apalagi siy yang mesti qta lakuin biar qta financially fit? JANGAN PERNAH NGUTANG PAKE KARTU KREDIT..there! gue tulis tuh gede2..karena percuma nabung n punya reksadana kalo ternyata tagihan kartu kreditnya segunung dimana bunga dari kartu kredit itu bisa 40-45 % per tahun..apa jadinya kalo qta nabung di bank dengan bunga yang cuma 2 % per tahun, atau punya reksadana saham dengan asumsi bunga 25 % per tahun tapi punya tagihan kartu kredit dengan bunga 40% per tahun? ya pasti nyekek banget khan? jadi sebelum nabung n beli reksadana, pastikan cicilan kartu kreditnya sudah LUNAS.

Fortunately..gue adalah orang yang strict dalam pemakaian kartu kredit..gue punya banyak kartu kredit..tapi semua dibayar lunas..ga pernah ditunggak, kecuali ada penawaran cicilan 0 % untuk barang2 yang emang “mahal”, dulu pernah nyicil mesin cuci selama 2 tahun 0 %, lumayan cuma ngeluarin uang kurang dari 100 ribu per bulan buat nyicilnya, ga pake bunga🙂 jadi kalo mau punya kartu kredit, harus pinter ngegunainnya dan harus SADAR kalo kartu kredit itu bukan duit jatoh dari langit, jadi tetep harus DIBAYAR!😛

Sebenernya mbak Ligwina memberikan satu informasi penting lagi..Qta harus mempersiapkan diri untuk punya Bisnis + Properti + Surat Berharga untuk mewujudkan tujuan-tujuan qta (Dana Pensiun, Dana Pendidikan, Dana Liburan, dsb), kalo itu semua udah kecapai bisa dibilang itulah Financial Freedom..kalo ini masi jauh buat gue, pelan-pelan diberesin dulu yang masi berantakan ini, Insya Allah someday bisa mewujudkan itu semua. *amiinnn*

Menurut mbak Ligwina Komposisi Pengeluaran qta per bulan itu juga harus ada polanya, simpelnya kaya gini :
1. Menabung : 10 % contohnya : tabungan reguler, reksadana
2. Pengeluaran Rutin : 40 % contohnya : uang sekolah anak
3. Pengeluaran Pribadi : 20 % contohnya : iuran TV kabel *sesuatu yang kalo ga dibeli, qta ga bakal mati, tapi jadi susah*
4. Cicilan Hutang : max. 30 % contohnya : KPR, cicilan mobil *bukan cicilan tas yeee*

kalo qta disiplin dengan poin pertama dan terakhir, Insya Allah secara finansial qta bisa survive..untuk poin kedua dan ketiga itu bisa diatur sesuai kebutuhan aja siy..kalo emang hobbynya belanja dan tiap hari puasa, berarti pengeluaran pribadinya bisa lebih besar dari pengeluaran rutinnya..tapi yang penting sudah menyisihkan 10 % untuk ditabung dan cicilan hutangnya tidak lebih dari 30 % pendapatan per bulannya.

Sepeti janji resolusi gue di awal tahun, gue bakal mencatat semua bentuk pengeluaran gue (dan hqm), setelah sebulan mencatat di form #30hari, baru keliatan deh polanya :

Ini PIe Chart pengeluaran gue bulan januari 2011

kalo ini pie chart pengeluaran hqm bulan januari 2011

keliatan ga bedanya???? hehehe..
hqm emang lagi banyak hobby barunya, ya camera, ya sepeda, trus kmrn ultah jadi pengeluaran pribadinya buanyaaaakk..hampir sama ama pengeluaran rutinnya..sedangkan nabungnya terlalu sedikit..ini mesti diperbaiki di bulan depan..

kalo gue karena emang sehari-hari cuma rumah-pabrik yang tinggal ngesot, jadi bisa lebih irit dibanding hqm yang tiap hari keluar rumah..tapi tetep aja ini belom maksimal..pengennya siy pengeluaran pribadinya dikurangin dikit lagi deh..mudah2an bisa terlaksana bulan depan..doakan kami yaaaa..

The Risk NOT TO Invest is more greater than the investment it self

Stop SABOTAGE Yourself for becoming a Bilyuner..

Jadi resiko qta ga berinvestasi itu lebih besar daripada resiko investasinya sendiri, karena qta sering secara sadar ga sadar mensabotase diri qta untuk membelanjakan uang qta untuk hal-hal yang tidak terlalu penting..so daripada duitnya abis buat belanja, mendingan diinvestasiin aja..ayo semangat!

BheBoth

23 thoughts on “Let’s Shape UP..

  1. Mantab deh tamparannya both.. banyaaaaakkk banget ya PR gw kalo gitu, jadi pengen konsultasi langsung sama lo nih. Pengen curhat sekaligus minta pendapat aja soal keribetan keuangan gw. semoga gw bisa cepat balik ke jkt deh biar bisa ngobrol sama lo..
    Thanks a lot ya bu..!!!

  2. JEMPOOLLLL
    thanks ya bu sharingnya..blog n Indah mau gue print biar suami bisa baca..
    udah mulai memasuki dunia hutang dimana nyicil rumah n mobil..hiks hks..nyesek😦

  3. gw sering denger ttg ligwina hananto ini di radio (scr gw banci radio). Gw yg dasarnya ga pernah bisa stay tune ama 1 radio, tp tiap denger talkshow dr QM Financial, gw pasti rela stay tune,hehe..
    Btw,thanx soal ulasan lu di blog ini. Bermanfaat bgt Both😀 selama ini gw cuma jd pndengar setianya Ligwina, tp blm 100% mulai nerapin tips2 financial freedomnya (mis.blm pny reksadana & nyiapin dana darurat). Gw mungkin rajin nyatet pengeluaran harian dgn detail, tp blm kepikiran utk dibikin chart kayak yg elu sajikan disini. Maybe, i have to make it like that biar terlihat jelas pengeluaran gw lbh cöndong kmn dan bs mengambil langkah antisipasi biar lbh terplanning lg,hehe..
    Mudah2an bisa lbh bijak dlm ngatur keuangan deh, biar ga ngebebanin anak atau org lain dimasa tua kita nanti. Financial should be practical (eh..gitu kan yah mottonya?hehe)

    • mau gue kirimin form #30harinya? gampang kok ngisinya..sebenernya nyatet pengeluaran itu baru langkah 1, abis nyatet itu yg penting, mau diapain ini? harus ada action donk setelah dicatet..ya khan? ayo prim semangaaatt!

  4. Pingback: Menyamakan Visi Rencana Keuangan

  5. ya mau sharing lah kalo gitu.. tanya pendapat.. susah both kalo cuma email, panjaaang banget kayaknya yg harus ditulis.. pertanyaannya juga gak bisa berkembang sesuai jalan obrolan kan, rasanya jd gak maksimal gitu..hehehhe..

  6. Mantapfff bhot… penjelasannya terperinci, Gw bagai mendengarkan mbak Ligwina lagi….🙂.
    Selama ini gw nyantai…secara gw juga sistem nabung di awal bulan sama kyk dikau. Terus asuransi kesehatan udah ada dr kantor. Jadi seolah2 merasa “aman”,

    Tapi balik lagi dengan tujuan kita apa….(investasi, jalan2, asuransi kesehatan, dana pensiun, naik haji, dana pendidikan). Huaa, banyak juga !!.
    Btw, Bheboth apakah memakai jasa Financial planner QM Financial?

    • sebenernya masi banyak banget siy yang mau gue jabarin..cuma ini aja dah panjang bener..cape juga nulisnya..hehe..gue dulu pernah konsultasi ke QM (lom dikenain biaya apa2), dan disarankan ikut plan dengan membayar sejumlah uang dimana gue ga ada uangnya..hahaha..jd skrg banyak2 baca n belajar aja..salah satunya dr seminar2 gini..lumayan bayar 100 ribu dapet ilmu, dapet makan, nambah temen, dan dapet doorprize! hehehe..

  7. iya, dpt doorprize atau ikutan games-berhadiah saat seminar memang penting itu, hahaha.. Btw, mau ikut seminar di tempatku ga Both? Di LIA Kalimalang. Seminarnya ttg cara mengasuh anak dgn metode hypnosis. Byr 35rb/org. Minggu, 13 Feb. Kindly let me know ya klo b’minat hehe *promosi terselubung*

  8. Pingback: Financially Fit (Not!) | Mencoba Sakinah

  9. maksud g seandainya semua kebutuhan groceries, termasuk bahan makanan yang lo konsumsi tiap hari, elo beli sendiri, kira2 jadi berapa?

  10. Hi Bheboth🙂 nyasar ke sini gara2 baca blog punya anggi. skarang aku juga lagi nyoba ngerapiin soal keuangan. susah ya booo mulainya. btw, boleh minta dikirimin form pengeluaran 30 hari? mau nyoba nyatet.. semoga bisa menjadi awal yang berbuah berkah, secara bentar lagi ngelahirin.. hehe..

    thanks ya buat pencerahannya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s