sekolah buat jadi orang tua..

being a mom is the best job in the world..

Pasti sering denger frase di atas khan? tapi sayangnya ga ada sekolahnya untuk jadi ibu yg baik dan benar..kalo ada, gue mau deh daftar jadi muridnya biar gue bisa jadi orang tua yang baik buat Nara..hehe..walopun ga ada sekolahnya tapi khan ilmu bisa didapetin dimana aja..selama qta masi mau belajar, kesempatan terbuka dimana2..contohnya gue tau ada seminar tentang Mendisplinkan Anak dengan Kasih Sayang dari twitter, dan setelah daftar dan akhirnya sabtu kemaren gue bener-bener dibuat “melek” ama pembicaranya which is Ibu Elly Risman, Psi.

Materinya “ngena” banget..beliau juga sambil ngasi contoh2 kongkrit berdasarkan research2 yang udah beliau lakuin..sepanjang seminar yg kurang lebih makan waktu hampir 4 jam, ga berasa boring sama sekali..di sela2 seminar juga ada seru2an, pake lomba nyanyi segala..

Oiya di seminar ini pertama kali ketemu ama twitmom Citra, qta duduk sebelahan dan pas lomba nyanyi gue kalah dari dia..huhu..:-P senang bisa ketemu emak2 yang sehari2 cuma bisa saling menyapa di dunia maya..ada mbak Nana si juragan April Cake, ada Indah dan ada mak Resti..

Ok back to the topic..mendisplinkan anak dengan kasih sayang itu ga gampang dan ga instan..it takes a while..ga bisa diburu2..dari awal Ibu Elly Risman menjelaskan otak anak umur 0-7 tahun itu belum terkoneksi sempurna, jadi sangat wajar kalo dia lom bisa mikir sendiri, wajar kalo dia masi suka mengulangi kesalahan yang sama berkali2, qta yang sebagai orang tua yang harus SABAR..karena qta yg akan menuai buah kesabaran qta nanti..

Disiplin itu merupakan petunjuk bagi si anak, bukan peraturan. Disiplin adalah pengasuhan, mengajar kelakuan dan membangun kontrol dalam diri. Penerapan disiplin ini harus dilakukan dalam keadaaan senang, karena kalo hati senang maka otak anak akan menyerap lebih banyak. Maka dari itu kalo mau ngomong sama anak diharuskan tersenyum dulu, dengan tersenyum otak qta akan mengeluarkan hormon2 yg akan merilekskan qta..jadi ga perlu marah2 ataupun bersuara tinggi ama anak..

Penerapan disiplin pada anak sedari dini, akan membentuk anak yang bertanggung jawab kepada Tuhan, bisa bekerjasama, memahami perasaan diri dan orang lain, menjadi pribadi yang menyenangkan dan BAHAGIA..

Cara mendisiplinkan anak (terutama usia 0-7 thn) adalah dengan membiasakan anak untuk Berpikir, Memilih dan Mengambil keputusan..Gimana caranya? Sebenernya gampang, qta hanya perlu bertanya pada si anak, jadi kalo anak melakukan kesalahan, tidak langsung marah2, tapi bertanya dulu ama si anak..dengan qta bertanya, anak akan menjawab, untuk menjawab anak harus berpikir dulu, dengan berpikir maka berarti di dalam diri si anak ada kesadaran diri, nah kesadaran diri inilah pijakan dasar dari DISIPLIN..

Penerapan disiplin ini juga sangat erat kaitannya dengan perasaan..jadi melakukan sesuatu karena SUKA bukan karena BISA..karena sebagian besar tingkah laku anak didorong oleh perasaan atau emosi..kalo anak melakukan sesuatu karena dia suka, walopun ga ada ortu, pasti si anak tetep lakuin khan?

Sering banget kalo ngomong ama orang “dulu”, seakan2 bangga kalo bisa membuat anaknya nurut tapi dengan memukul atau mencubit or anything yg berhubungan dengan menyakiti anak..Gue siy kalo denger beginian cuma senyum pait aja, tapi dalam hati mikir kayanya bisa deh ga perlu mukul gtu..kasian anaknya khan..ga jarang khan orang tua yang bertindak berdasarkan emosi, marah sampai kelewat batas sama anak..Alhamdulillah sampai saat ini lom pernah mukul n cubit Nara, dan ga pernah kepikiran untuk itu..Ya Allah jauhkan saya dari godaan setan yang ini, mudah2an saya bisa menjadi orang tua yg baik tanpa harus pernah sekalipun memukul anak..

Qta mesti sadar kalo anak itu bukan milik qta, tapi titipan Tuhan..

kynya sering bgt ya denger orang ngomong gini, tapi dalam kehidupan sehari2 suka lupa..perlakuan orang tua ke anaknya kadang suka lebay..Cuma ga mau makan aja, ngomel2, sampe anaknya dicubitlah..atau ga mau belajar, sampe dikurung ga bole maen, atau bahkan ada juga yg ampe digebukin..Ya Allah..alhamdulillah dulu bonyok gue ga pernah mukul gue, pernah siy dikunciin di luar rumah gara2 maen ampe lewat magrib, dan itu aja masi ngebekas di otak gue..gimana lagi anak yang suka dipukulin..makanya pola pengasuhan itu turun temurun, kalo qta ga mutusin kebiasaan2 yang buruk kaya’ gtu, pola pengasuhan yang salah itu akan terus ada…

Sering banget disiplin dikaitkan dengan hukuman dan hadiah..kalo salah ya dapet hukuman, kalo baik dapet hadiah..dan biasanya hukumannya ga ada hubungannya ama kesalahannya..ataupun hadiahnya ga ada hubungannya ama pencapaiannya..maka itu sebenernya pola disiplin yang kaya’ gini tuh dah ketinggalan jaman banget dan juga ga bagus dampaknya buat si anak..dengan pola Hukuman n hadiah ini tidak memberikan kesempatan pada anak untuk membuat pilihan dan belajar bertanggung jawab, dan cenderung tidak efektif karena datangnya dari luar (ortu). Kalo ada ortu dia ga ngelakuin tapi kalo ortunya ga ada lom tentu khan? Dan juga hukuman dapat ngerusak harga diri anak karena menyakitkan secara fisik dan perasaan..kalo harga diri anak udah dirusak dari dia kecil, gimana mau tumbuh jadi orang yang bertanggung jawab?

Disiplin jadi makin susah diterapkan kalo orang tua (suami-istri) kurang sepakat, kurang berperan sebagi model/contoh, kurang sabar, kurang tahu akar masalah, kurang ilmu dan kurang terampil.

Ibu Elly Risman bilang bahwa negara ini bagaikan negara tanpa Ayah..karena kynya dari jaman dulu udah tertanam bahwa Bapak itu kerjanya cari uang, Ibu ngurus anak..jadi banyak banget anak2 yang ga mendapat “sentuhan” Ayah, dan seringnya hal ini ga disadari, sebenernya setiap anak, laki-laki maupun perempuan butuh figur Ayah, mereka butuh keseimbangan peran Ayah dan Ibunya..jadi urusan disiplin ini butuh peran kedua orang tuanya..

Emang ga mudah khan menerapkan disiplin ini..perlu pelan-pelan dan sabar..walopun susah tapi pasti bisa dilakukan..makanya sebagai orang tua harus mau terus belajar..pertama2 langkah disiplin yang harus dilakukan adalah :
• Buat Aturan
• Sepakati Berasama
• Diterapkan
• Buat konsekuensi dan evaluasi

Membuat aturan pun ada kiat2nya, aturan yang dibuat harus menunjukkan bahwa:
• Papa dan Mama peduli kamu
• Papa dan Mama ingin kamu terlindungi dan aman
• Papa dan Mama menginginkan budi bahasamu baik
• Papa dan Mama menginginkan kamu bertanggung jawab, belajar hidup bersama orang lain dan menjadi pribadi yang menyenangkan.

Intinya dari disiplin dengan kasih sayang ini adalah orang tua harus menyadari bahwa anak adalah anugerah dan titipan Tuhan, buatlah anak merasa “lengkap”, hargai anak karena DIRInya bukan apa yang dilakukannya, didiklah anak dengen refleksi (contoh) bukan aturan, dorong dan dukunglah anak, bantu dia menjadi bahagia dan bermakna bagi orang lain..

Seminar ini bener-bener bikin gue “melek”, bahwa masih banyak banget hal yang perlu gue pelajari, sebagai orang tua baru yang miskin ilmu, ga perlu gengsi buat belajar dari orang lain (yang kompeten tentunya yah..), bukan belagu juga atau berasa sok pinter atau sok rajin ikutan seminar..bukaaann..sama sekali bukan..gue ngelakuin ini semua demi gue sendiri supaya gue bisa jadi orang tua yang lebih baik dan demi Nara anak kecil nan lucu buah hati gue n hqm..Insya Allah kalo diberikan kesempatan mau belajar lebih banyak supaya jadi orang tua yang lebih baik lagi..amiinn..

BheBoth

20 thoughts on “sekolah buat jadi orang tua..

  1. Pingback: Tweets that mention sekolah buat jadi orang tua.. | welcome to my words -- Topsy.com

  2. Dear Bheboth, thanks for sharing sebagian isi seminarnya disini. I really need to learn to be not only a good parent but also a good teacher. Ternyata, menghadapi/mendidik anak2 org yg punya beragam karakter juga butuh ilmu. Gw masih suka senewen sendiri klo hrs deal with students yg a bit susah diatur atau diajak kompromi. But anyway, tulisan lu sedikit-banyak dah memberi pencerahan. It takes time and hard work to be both good parent and good teacher. It’s a whole-life lesson yah, hehehhe….Look forward to having the sharing knowledge and experiences from you.

    • ya gunanya blog ini emg buat sharing dari hal yg penting ampe yg ga penting hehe..kynya kalo mau jadi orang tua yg baik mesti jadi “murid yg baik”, betul ga? guru pertama qta jadi orang tua adalah anak qta..jadi harus terus belajar..semangaat prim..!

  3. halo bheboth..salam kenal…:) sharingnya bagus banget buat new parents like me..:) boleh ijin sharing tulisan ini ke emailnya suamiku?biar dia baca dan kita bedua bisa jadi partner orangtua yang baik..😉 thanks before yaaa…

  4. Langsung gak bs berkata2 baca tulisan ini. Thanks to venny yg udh ngasih link ini. Merasa gagal jd ortu. Banyak kekurangan. Masih jauh dari sabar mendidik anak. Hiks… Andai aja di pekanbaru juga ada seminar2 kayak ini. Gw mau ikutan. Makasih ya both, udh share.

    • haloo niza..salam kenal ya..makasiy udah mampir di sini..jangan sedih gtu donk..tp emang siy gue jg berasa ditampar2 waktu di seminar itu..tapi dari situ qta belajar khan..ayo semangaaat mom..

  5. Pingback: Bagi-bagi info… | and the story goes..

  6. Pingback: Sekolah buat jadi Orang Tua..part 2 | welcome to my words

  7. Pingback: Sekolah buat jadi Orang Tua.. Part 3 | welcome to my words

  8. Pingback: Sekolah buat jadi Orang Tua dari seminar ibu ELLY RISMAN « Puspa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s