Stop Judging..

Lama-lama gerah juga dengerin orang yang suka nge”claim” or melabeli orang laen..

Sejak jadi emak2, sering banget pasti dapet komentar yang menyenangkan ataupun yang tidak menyenangkan dari orang laen..baik itu dari temen, sodara, orang tua, bahkan orang laen yang baru ketemu di jalan..hehe..

Ga jauh2 topiknya adalah tentang anak..nah yang paling sering gue denger adalah orang2 yang suka men”cap” dirinya ataupun orang laen dengan label “ASI” ataupun “SUFOR”..

Gue menyusui Nara sampe sekarang dia umur 14 bulan..gue pro ASI dan MPASI home made..gue pilih dokter anak yg rasional n enak diajak discuss..g melakukan semua hal yg gue bisa dan yg gue yakini itu yg terbaik buat Nara..

Nah klo ada orang yg berbeda pendapat ama gue, trus gue bisa ngejudge bahwa mereka salah? Atau gue merasa lebih pinter dari mereka? Ya engga laaaahh..emang siapa gue, jadi emak2 juga baru sekali ini kok..masa’ udah sok tau menggurui orang laen n menjudge orang laen..

walopun dulu pernah juga gue sempet menjudge ibu yg ga mau nyusuin anaknya di tempat umum walopun asinya banyak, karena dia malu..tapi itu dulu..I learned my lesson..dipikir2 lagi gpp lah klo ibu itu malu nyusuin anaknya di tempat umum, yang penting gue ga malu, karena gue juga ga vulgar kok..khan pake shawl..hehe..mungkin ibu itu ada pertimbangan laen knp dia malu ampe ga mau nyusuin anaknya..

Sering gue baca di milis2 atau di artikel2 di internet tentang orang yg Pro ASI, tapi suka ekstrem..sampe ada istilahnya Breastfeeding Nazi..*serem banget ga siyyy* kaya’nya tuh orang2 yg ga kasi ASI buat mereka dosa besar banget..ampe dibilang org yang ga kasi ASI berarti ga sayang anak, ibunya egois takut gendut (karena klo menyusui khan laper mulu tuh jd makan mulu deh), ada yg bilang ibunya takut bentuk PD nya ga bagus lagi..padahal khan semua ibu pasti mau kasih yg terbaik buat anaknya..dan semua ibu punya masalah masing2..jadi qta ga bisa sama ratain semua orang..

Tapi ada juga golongan orang yg pro Sufor..ini juga banyak yang aneh2 ngomongnya..ada yang mengagung2kan sufor, semakin mahal kaya’nya semakin baik buat anaknya, ada yang menjudge yang ga kasi sufor itu pelit, ga sayang anak, masa’ cuma kasi ASI, ASI udah ga ada gizinya klo udah 6 bulan, dan ucapan2 laen yang sebenernya sama ga enaknya buat didenger..

Mendingan ga usah ngurusin urusan orang deh..biarin aja mau kasih ASI kek, mau kasih Sufor kek..every mother knows what’s best for her child..jadi qta yg notabene orang laen ga perlu ampe ngejudge bahwa dia ga sayang anak atau apa lah..Ibu yang memberikan ASI bukan berarti “LEBIH” dibandingkan yang tidak kasi ASI..dan ibu yg memberi SUFOR juga bukan berarti “LEBIH” dibandingkan yang tidak kasi sufor..qta sama2 seorang ibu buat anak qta..qta sama2 ibu yang menginginkan yang terbaik buat anak qta..anak qta tumbuh sehat dan cerdas itu merupakan kebahagiaan seorang ibu khan, mau apapun caranya..

Sama juga ama orang2 yang suka meng”claim” dirinya better kalo bisa ngasi makan anaknya pake makanan home made, alias bikin sendiri, ngeracik sendiri, ampe klo perlu berasnya hasil dari nanem padi sendiri deh *haha lebay* just kidding..ya ga perlu lah menudingkan jari ke emak2 yang ga bisa bikin kue sendiri dan akhirnya harus memilih beli cookies yg instan, mungkin dia emang ga punya waktu, atau emang ga pengen bikin aja, well who are u to jugde? Sah2 aja gue rasa kalo ada ibu yang begitu..

ada yang ngerasa “gue juga working mom, pulang juga udah cape, tapi masi sempet masakin buat anak gue”, yah itu khan elooo, bukan orang laeeenn..tiap orang punya keterbatasan dan problem masing2..ga perlu sombong..harusnya kalimat2 kaya’ gtu diganti aja, bilang kaya’ gini ke mom yg ga masakin anaknya “mau ga gue ajarin masak yg gampang, paling cuma 10 menit? Bentar khan? Atau gue bikinin makanan buat anak lo sekalian gmn?” hehehe..

intinya siy qta sebagai seorang ibu yang pasti juga banyak kekurangan, ga berhak mencap orang laen ataupun mencap diri kita sendiri dengan label tertentu yang tentunya malah memberikan kesan kurang baik terhadap orang laen..sama2 lah qta belajar..sama2 qta berikan yang terbaik buat anak qta..

kalo qta sedang berusaha memberikan yg terbaik buat anak qta, lalu kenapa qta harus mencap ibu2 laen yang sama2 sedang berusaha melakukan yang terbaik buat anaknya?

So stop judging..

BheBoth

8 thoughts on “Stop Judging..

  1. Weits, dalem banget niy…tapi bener juga kok..dulu gw juga berasa paling bener dah ngasi ASI dan home-made food…tapi sekarang-sekarang malah mulai hijrah untuk nyoba ngasi anak sufor or instant food krn kepepet, hehhehehe….Mungkin sama kayak punya stock clodi (in order to be eco friendly) tp tetep beli & make byk dispo, hehhehehhee…there must be reasons behind yah. Setuju gw nih….stop judging lah

  2. Mbak saya berterima kasih atas postingannya. saya adalah seorang ibu yang sejak anak saya usia 2 bulan dah ga kasih asi, dan ga bisa bikin homemade food.
    Malah mama saya sendiri yang judge saya macem2 dan saya merasa tersupport dengan postingan mbak.
    Thank you yah..

    • sama2 mbak nonie..saya jadi terharu..:-P tetap semangat ya..just love your child the best way you can, ok? btw saya yg terima kasih mbak nonie dah baca posting ini..semoga apa yang saya tulis bisa jd penyemangat ya..

    • endang..emg dirimu kenal perempuan yg namanya bheboth ada berapa? hehehe..iya ini gue temennya bancet..hihi..senangnya lo bisa mampir di sini..thank u ya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s